Selasa, 23 Disember 2014

MENGUNDANG MUSIBAH TANPA SEDAR



BOLEHKAH musibah diundang? Persoalan ini sudah pasti menjadi tanda. Siapakah di antara kita yang mahu mengundag musibah sedangkan jika boleh, kita semua mahu mengelak daripada musibah atau jangan sekali-kali ditimpa musibah.
     Ya, musibah boleh diundang. Sedar atau tidak, sebenarnya setiap musibah yang ditimpakan ke atas manusia banyak berpunca daripada tindak tanduk manusia itu sendiri seperti melakukan kemaksiatan yang melampai sehingga lupa larangan Allah. Bukankah ini mengundang musibah namanya?
     Banyak ayat-ayat di dalam al-Quran yang boleh dijadikan sandaran seperti dalam surah An-Nissa ayat 79, surah asy-Syuura ayat 30, surah Az-Zumar ayat51, , surah-Al-Maidah ayat 49 dan banyak lagi dalam surah-surah lain.  
     Sebagai contoh, seseorang yang kesempitan rezeki berusaha menambahkan rezeki dengan bersolat tahajud, solat duha, bersedekah, memperbaiki semua amal ibadah lalu Allah memakbulkan doanya. Daripada seorang yang hidup susah, dia berusaha dan akhirnya berjaya di dalam perniagaan. 
     Apabila sibuk dengan peniagaan dan banyak urusan, amal ibadahnya turut terjejas, tiada lagi solat tahajud, solat dhuha, tiada sedekahnya malah kadang-kadang solat fardunya tertinggal. Oleh kerana terlalu sibuk memgejar dunia, masjid dan majlis ilmu yang sebelum ini dihadiri dilupakan terus.
     Perkara-perkara yang tidak disedari dan dianggap remeh inilah yang akan mengundang musibah. Yakni, Allah akan menegurnya  supaya sedar dan kembali ke pangkal jalan. Sekiranya tiada sedar juga dan terus mengejar kenikmatan dunia, bukan mustahil Allah akan menimpakan musibah dan menarik semula nikmat yang telah diberikan.
     Perlu dingat, dalam mengejar keduniaan, jangan sesekali meninggalkan urusan akhirat kerana manusia yang bersyukur akan ditambah nikmatnya manakala manusia yang kufur, Allah akan menambahkan siksaannya. Contoh di atas merupakan peristiw ayang kerap berlaku di sekeliling hidup kita.
     Satu contoh lain seorang yang hidup dalam kemewahan, mempunyai pangkat dan kuasa tetapi tidak digunakan untuk ke jalan Allah. Sebaliknya digunakan untuk menzalimi orang yang lemah, tidak mahu bersedekah atau berzakat, tidak mahu membantu orang yang susah, hidup dalam keangkuhan dan kesombongan serta mementingkan diri sendiri.
     Apa yang dilakukan oleh orang yang diberikan nikmat oleh Allah tetapi tidak digunakan dengan cara yang diredai Allah, percayalah musibah akan datang dalam pelbagai bentuk.   Orang seperti ini sedang mengundang musibah di dalam hidupnya tanda disedari. Mereka menganggap semua yang ada pada mereka akan kekal sehingga mereka mati.
     Tetapi tanggapan mereka salah sama sekali. Apabila Allah mahu menguji, Allah akan menurunkan musibah.  Tidak mustahil, apabila sudah sampai masanya Allah menimpakan musibah seperti rumah mewah mereka runtuh, atau terbakar, atau dimasuki perompak dan pelbagai bentuk musibah lagi. Dalam  masa sekelip mata segala kemewahan itu akan lenyap begitu sahaja.
     Dalam surah al-Anbiya ayat 35, Allah mengingatkan maksudnya, “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu akan dikembalikan.”
Sekarang, cuba tanya kepada diri sendiri apakah yang sedang kita lakukan dalam hidup kini, mengundang musibah atau sedang mengundang nikmat Allah?  Jika kemewahan dan harta benda yang kita ada tidak menjurus kepada mendapat  redha Allah, muhasabah segera sebelum musibah mengetuk pintu hidup kita.
     Jadikan hidup kita ini sebagai manusia yang beruntung di sisi Allah apabila tindak tanduk kita sekarang ini berpandukan syariat Allah. Sekiranya kita memiliki berbagai-bagai kelebihan bantulah mereka yang serba kekurangan. Jika kita hidup dalam serba kekurangan, berusahalah untuk mendpaatkan nikmat Allah tetapi jangan lupa setelah mendapat nikmat Allah, mereka lupa diri.
     Sebenarnya banyak sekali tindak tanduk kita dalam hidup ini yang banyak mengundang musibah tanpa kita sedari. Kita membuang sampah merata-rata sehingga menutup saliran air yang boleh menyebabkan banjir apabila hujan. Kita banyak melakukan penebangan hutan yang boleh menyebabkan tanah runtuh atau banjir lumpur,  sedangkan Allah sudah memberikan peringatan segala kerosakan di muka bumi adalah disebabkan perbuatan manusia itu sendiri.
     Allah memberikan peringatan ini dalam surah    As-Syura ayat 30  bermaksud, “Dan apa sahaja musibah yang menimpa kamu adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, maka Allah memaafkan sebahagian besar dari kesalahan-kesalahanmu.”
     Perhatikan diri kita sendiri adakah kita sedang menjemput musibah datang dalam hidup kita atau kita sedang berusaha mengelakkannya?





UTAMAKAN ALLAH BILA DITIMPA MUSIBAH



RAMAI beranggapan apabila kita ditimpa sesuatu musibah, jawapannya bukan pada Allah sedangkan pada hakikatnya pemberi musibah itu Allah, sudah tentu Allah memiliki jalan penyelesaiannya dan kepadanya memohon pertolongan. Oleh kerana beranggapan seperti itu, tidak hairanlah ada manusia hilang pertimbangan kerana tidak tahu kepada siapa mahu mengadu.
      Manusia sering lupa, apabila ditimpa musibah jangan terus cuba selesaikan musibah itu.  Cara yang betul ialah bertaubat dahulu, memohon keampunan kepada Allah seraya memohon pertolongan. Bukankah musibah itu sebagai teguran atau peringatan supaya kita kembali kepada-Nya?
      Setelah kita bertaubat dan memohon keampunan, barulah kita selesaikan masalah atau musibah itu dan pasti Allah akan menunjukkan jalan keluar setelah berdoa memohon pertolongan. Perlu diingat, dalam hal ini jangan sekali-kali pinggirkan Allah sebagai pemberi musibah.
      Sebagai contoh apabila kita ditimpa sesuatu penyakit serius. Iktikad kita hanyalah terus berjumpa doktor kerana mereka berpendapat hanya doktor sahaja yang boleh memberikan ubat dan menyembuhkan penyakitnya. Mereka lupa, yang memberikan penyakit adalah Allah dan Allah jugalah yang berkuasa menyembuhkan penyakit.
      Di dalam minda mereka, Allah tidak ada kaitan dalam perkara ini lalu mendahulukan doktor dan mengenepikan Allah dalam urusan menyembuhkan penyakitnya. Tidak salah untuk mendapatkan rawatan doktor kerana doktor hanyalah perantara Allah untuk menyembuhkan penyakit, bukannya doktor penyembuh penyakit.
      Apabila kita mendahulukan yang lain selain Allah, itu yang menyebabkan pertolongan Allah lambat sampai atau dalam erti kata lain musibah atau ujian itu lambat untuk diselesaikan sedangkan Allah itu yang lebih dekat dengan manusia. Ini dijelaskan dalam surah al-Qaaf ayat 16 bermaksud, “Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia dan Kami ketahui apa-apa yang ada di dalam hati (bisikan hati) mereka dan Kami lebih hampir kepadanya dari urat lehernya.”
      Dari segi logiknya apabila rumah kita dimasuki perompak atau pencuri, kepada siapakah kita memohon pertolongan kalau bukan jiran-jiran yang berdekatan. Tidak mungkin kita akan meminta tolong kepada mereka yang tinggal berjauhan. Begitulah juga apabila kita ditimpa musibah, tempat pertama mengadu ialah Allah.
      Contoh lain,  seseorang akan dipenjarakan atau dihadapkan ke mahkamah lalu diisytiharkan muflis sekiranya gagal membayar hutang-hutangnya. Di dalam pemikiran mereka, jalan penyelesaikan ialah dengan menyediakan wang ringgit untuk melunaskan hutang dan mengelakkan dari di penjara atau diisytiharkan muflis.
       Ya, sememangnya mustahil Allah akan menggugurkan wang dari langit untuk melunaskan hutang  orang berkenaan sekiranya dia bertaubat, mengadu dan memohon pertolongan daripada Allah kerana jawapan daripada penyelesaikan ini ialah wang. Tetapi bukan mustahil jika Allah mengirimkan malaikat lalu memberikannya wang untuk menyelesaikan hutangnya itu.
       Persoalannya di sini, jangan berkiblatkan wang untuk mencari jalan penyelesaikan tetapi berkiblat dahulu kepada Allah dan Allah akan memberikan pertunjuk bagaimana supaya hutang itu dapat diselesaikan. Kalaupun tidak semestinya hutang itu mesti diselesaikan pada tempoh tertentu, apabila meminta pertolongan Allah, bukan mustahil jika si pemberi hutang lembut hatinya supaya hutang dibayar beransur ansur atau dikurangkan jumlahnya.
      Perancangan Allah tidak ada sesiapa pun tahu. Walaupun jika orang yang berhutang itu tidak dapat menyesaikan hutangnya, dan ia dipenjara atau muflis, hikmahnya akan memberi keinsafan kepadanya supaya jangan suka berhutang. Pengalaman merengkok di penjara atau muflis akan mematangkan dirinya kemudian bangkit semula selepas dibebaskan.
     Mereka menjadi manusia baru bahawa perancangan atau pertolongan Allah dikemudiankan dengan orang yang berhutang ini lebih berhati-hati lalu berusaha bangkit semula mengumpul kekuatan dengan memperbaiki kehidupannya semula.
     Bukan mustahil, orang yang sudah jatuh tertiarap akhirnya perlahan-lahan bangun semula dan kemudian mampu berlari dan menjadi gagah, lebih gagah daripada sebelum dia jatuh tertiarap.
     Sebenarnya perancangan Allah kepada hamba-hamba-Nya yang memohon pertolongan dan mendahulukan Allah daripada segala-galanya sangat unik dan tidak terjangkau oleh pemikiran  manusia.  Berapa ramai orang yang ditimpa musibah tetapi mereka istiqamah bersabar dan redha, akhirnya mereka berjaya bangkit semula dengan kejayaan yang luar biasa.
      Itulah juga yang dijanjikan oleh Allah dalam al-Quran setiap kesusahan yang dilalui akan ada kesenangan pada akhirnya. Cuma apa yang penting di sini, jadikan Allah sebagai rujukan pertama sekiranya ditimpa sesuatu musibah.        








MUSIBAH ITU SATU AMANAH



WALAUPUN musibah seringkali dikaitkan dengan sesuatu keburukan, tetapi perlu diingatkan musibah bukan sahaja satu bentuk pembalasan tetapi kenikmatan, kemewahan, kekayaan, kuasa dan sebagainya juga merupakan satu musibah berbentuk 'Ibtila.’ Apa pun bentuk musibah, ia sebenarnya satu amanah yang wajib dipertanggungjawabkan.
    Apabila musibah dalam bentuk ibtila’ ini diberikan,  Allah akan memerhatikan ke manakah nikmat ini disalurkan sama ada ke jalan yang diredhai Allah ataupun digunakan untuk tujuan kemaksiatan. Yakinlah, apabila kenikmatan ini disalahgunakan ia akan mengundang kemurkaan Allah.
   Rasulullah SAW pernah mengingatkan, sabdanya, “Tidaklah tergelincir  kaki seorang anak Adam pada hari kiamat di sisi Tuhannya sehingga ditanya mengenai lima perkara: Tentang umurnya, dalam perkara apa dia habiskan; tentang masa  mudanya, dalam perkara apa dia habiskan; tentang hartanya, dari mana ia perolehi dan untuk perkara apa dihabiskan; dan apa yang sudah dia amalkan dari ilmunya,” – Hadis oleh At-Tirmizi dan Abdullah bin Mas’ud ra.
   Sementara jika seseorang ditimpakan musibah seperti kehinaan, kehilangan, kematian, ditimpa penyakit dan seumpamanya, wajar sekali untuk bersabar kerana kesabaran itu nanti akan membenihkan pahala.
    Ini dijelaskan dalam surah Al-Imran ayat 186 bermaksud, “Kalian sungguh-sungguh akan diuji terhadap harta dan diri kalian. Kalian sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kalian dan dari orang-orang musyrik gangguan yang banyak. Jika kalian bersabar dan bertakwa maka sesungguhnya  yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan.”
   Sebenarnya Allah menguji hamba-hamba-Nya bukan sahaja perkara keburukan tetapi juga perkara kebaikan. Ini dijelaskan dalam surah Al-A’araf  ayat 168 bermaksud, “Dan Kami bagi-bagi mereka di dunia kepada beberapa golongan, di antaranya ada orang-orang yang soleh dan di antaranya ada yang tidak demikian. Dan Kami Cuba mereka dengan kebaikan dan keburukan agar mereka kembali.”
    Bezanya musibah dalam bentuk kebaikan jarang disebut ‘musibah’ tetapi kenikmatan atau anugerah manakala perkara keburukan sering disebut sebagai mala petaka atau bencana. Ramai di antara kita sukar hendak menerima musibah kerana selama ini sudah mendapat pelbagai nikmat Allah.
     Siapakah yang mahu menerima musibah berbentuk kehilangan harta benda, kehilangan  nyawa, kecacatan, penyakit kronik, dihina dan difitnah, kegagalan hidup, hilang pekerjaan, tidak memiliki anak dan seumpamanya?
   Bentuk  musibah yang dinyatakan, di luar kemampuan manusia untuk mengawalnya manakala musibah yang berlaku di dalam diri berpunca daripada sikap angkuh, sombong, malas, suka berdengki dan menfitnah, pendendam, rakus, zalim dan seumpamanya.
   Musibah dalam bentuk kenikmatan atau anugerah ini akan menyebabkan tumbuhnya sifat-sifat yang disebutkan di atas. Sebagai contoh, apabila mereka dikurniai kemewahan, pangkat dan harta, mereka mahu dihormati, dipuji dan disanjung.
   Sangat sedikit mereka yang dikurniai nikmat seperti ini sudi bermusahabah diri sebaliknya ingin menunjukkan mereka berkuasa dan berbanga-banga dengan nikmat yang  mereka perolehi hasil usaha sendiri sedangkan pada hakikatnya Allah yang mengurniakan nikmat itu.
    Allah sebenarnya mahu melihat sejauh mana kesyukuran mereka menerima nikmat itu. Sekiranya mereka masih bergelumang dengan maksiat, yakinlah musibah dalam bentuk mala petaka akan menimpa. Tetapi jika terus bersyukur dengan nikmat itu, Allah akan mennambahkan lagi nikmat yang diperolehi itu.
   Sesiapa sahaja yang melakukan kebaikan, sudah tentu manfaatnya akan kembali kepada pelakunya. Manakala mereka yang melakukan kejahatan, musibah akan menimpa sama ada ketika di dunia atau di akhirat.
 Allah menegaskan dalam surah Al-Mukminun ayat 40 bermaksud, “Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalas melainkan sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa mengerjakan amal yang soleh baik laki-laki atau perempuan sedangkan ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk syurga, meeka diberi rezeki di dalamnya tanpa hisab.”
   Oleh kerana musibah itu satu amanah, mereka yang ditimpa tidak sewajarnya  ‘lari’ atau mengelak malah bertanggungjawab untuk memikul sekaligus  menerima dan menyelesaikan musibah itu sebaik mungkin. Bagi orang yang beriman, mereka sangat rindukan musibah kerana musibah itu akan menguji sekalgus akan meningkatkan darjat mereka di sisi Allah.






MENGAPA ALLAH TIMPAKAN MUSIBAH



RAMAI manusia mengeluh apabila ditimpa sesuatu musibah. Apatah lagi jika musibah itu bukan suatu yang diharapkan. Manusia  buruk sangka terhadap Allah kerana manusia lebih suka kepada kenikmatan berbanding musibah. Ibnu Qayyim dalam Syifaa ul ‘Aliil berkata, “Seandainya manusia mengetahui bahawa nikmat Allah yang ada dalam musibah itu tidak lain seperti halnya nikmat Allah yang ada dalam kesenangan, nescaya hati dan lisannnya akan selalu sibuk mensyukurinya.”

            Berapa ramai manusia yang beranggapan musibah Allah itu sebenarnya satu nikmat yang tidak ternilai kerana ada keuntungan di sebaliknya tetapi sayang, tidak semua manusia berfikiran yang sama. Oleh kerana nilai yang tinggi dan ada keuntungannya di sebaliknya, hanya sebilangan kecil manusia redha menerima musibah. Itu pun hanya kepada manusia yang benar-benar beriman kepada Allah.

            Ini ditegaskan dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda, “Tidaklah seorang hamba ditimpa sesuatu musibah lalu mengucapkan, “Innaa lillahi wa innaa ilaihi raajiun, allahumma jumii fii mushiibatti wa akhlif lii khairan minhaa.” (Sesungguhnya kita berasal dari Allah dan akan kembali kepada-NYA. Ya, Allah, berikanlah aku ganjaran dalam musibahku ini, dan berikanlah ganti kepadaku dengan yang lebih baik darinya) melainkan Allah memberikan pahala dan musibahnya itu, dan menggantikan dengan yang lebih baik baginya.” – Hadis riwayat muslim.

            Sungguh, syurga itu mahal harganya. Bukan sebarang orang boleh memasukinya dan bukan sedikit cubaan yang perlu ditempuhi sebelum melepasi ujian yang Allah berikan. Hanya mereka yang redha dan sabar dengan pelbagai musibah sahaja mampu menempatkan diri di dalam syurga yang pebuh kenikmatan.

            Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya seseorang yang benar-benar memiliki kedudukan di sisi Allah, namun tiada satu amal yang dapat menghantarkannya  ke sana. Maka Allah sentiasa mencubanya dengan sesuatu yang tidak disukainya, sehingga mereka mampu sampai ke kedudukan itu.” – Hadis oleh Abu Ya’ala, Ibnu Hibban dan Al-Hakim.

            Orang yang bertakwa dan beriman tidak akan bertanya mengapa Allah memberikan musibah kepada tetapi sentiasa bersyukur dengan apa yang diterimanya sama ada ia berupa musibah atau kenikmatan.  Apabila diuji dengan musibah, mereka bersykur kerana sekurang-kurangnya Allah telah menghapuskan sebahagian dosa-dosanya. Bagi mereka musibah atau ujian hanya  seperti orang yang dikejutkan dari kelekaan atau kelalaian lalu apabila tersedar, mereka segera ingat kepada Allah.

            Ungkapan ‘Bismillahir Rahman nir Rahim’ yang bermaksud, Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, mengingatkan mbetapa Allah sangat sayangkan hamba-hamba-NYA. Tetap malangnya apabila manusia ditimpa musibah, mereka pula mempersoalkan di manakah kasih sayang Allah apabila ditimpakan musibah.

            Jika manusia  mengasihi, mencintai atau menyayangi seseorang, mahukan kereka memberikan ujian berupa kesedihan, kekurangan, kehilangan dan sebagainya? Tentu tidak, tetapi kasih sayang  Allah tentulah berlainan dengan kasih sayang  manusia terhadap manusia lain.

            Musibah seperti kematian, kesakitan, kemiskinan, kegagalan, kehilangan dan yang seumpamanya akan membuatkan manusia tertanya-tanya, tidak sayang lagikah Allah kepadaku? Tanggapan buruk seperti ini  hanya lahir dalam pemikiran manusia tetapi perancangan Allah mengandungi banyak hikmah  dan kebaikan seumpama  ubat yang pahit untuk ditelan tetapi yang pahit itulah yang akan menyembuhkan penyakit.

            Terlalu besar hikmah Allah yang tidak terjangkau oleh  pemikiran m
anusia. Ibn Ataillah Askandari pernah berkata, “Barangsiapa menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-NYA, maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan akal dan mata hati seseorang.

            Ibnu Ataillah mahu menjelaskan, apa juga ujian Allah pasti bermaksud baik walaupun pahit bagi manusia. Beliau menegaskan lagi, “Apabila Allah menguji orang Islam dengan tragedi, maka mereka mesti melihat dengan mata hati dan memikirkan dengan akal agar tercungkil hikmahnya. Jika tidak, itu petanda penglihatan hati tidak jauh, akal yang pendek.”